AKUNTANSI UNTUK TRANSAKSI MATA UANG ASING DAN DERIVATIF MATA UANG ASING

AKUNTANSI UNTUK TRANSAKSI MATA UANG ASING DAN DERIVATIF MATA UANG ASING

AKUNTANSI UNTUK TRANSAKSI MATA UANG ASING
DAN DERIVATIF MATA UANG ASING
VALUTA  ASING
Dasar Pasar
Nilai tukar adalah jumlah satu mata uang yang harus diberikan untuk memperoleh satu unit mata uang lain. Jika angka ini dikutip untuk transaksi mata uang saat ini―biasanya untuk pengiriman dalam waktu dua hari kerja―hal itu disebut kurs spot. Sebagian besar transaksi dalam mata uang terjadi di pasar spot. Pasar berjangka adalah untuk transaksi yang akan diselesaikan di kemudian hari. Sebagian besar transaksi di pasar berjangka 30 sampai 180 hari ke depan, tetapi kontrak jatuh tempo lainnya yang memungkinkan. Tingkat maju tingkat kontraktual antara pedagang valuta asing dan kliennya. Hal ini jarang sama dengan kurs spot pada hari kontrak dibuat, dan mungkin atau mungkin tidak sama dengan kurs spot yang berlaku saat kontrak berjangka selesai.
Pasar Spot
Sebagian besar transaksi mata uang asing berlangsung dengan pedagang asing dari bank. Oleh karena itu, harga dikutip dari perspektif pedagang. Biasanya, pedagang akan menawarkan dua kutipan―tawaran dan harga penawaran mata uang asing. Misalnya, penawaran untuk poundsterling Inggris mungkin muncul sebagai berikut:
$ 1.5495/05
yang berarti bahwa pedagang akan membeli pound untuk $ 1.5495 (tawaran) dan menjual pound untuk $ 1.5505 (menawarkan atau meminta). Perbedaan antara dua kutipan adalah marjin keuntungan untuk pedagang dan sering disebut sebagai titik-titik (misalnya, 10 poin pada contoh).
Kutipan nilai tukar dapat diperoleh dari sejumlah sumber, seperti Wall Street Journal (Amerika Serikat) dan Financial Times (Inggris). Bagan 12.1 menyediakan 31 Mei 1996, suku bunga yang diumumkan di Wall Street Journal. Dua tingkat yang berbeda dikutip untuk setiap hari. Dua kolom pertama berisi kutipan langsung (juga disebut sebagai “Syarat AS”), yang merupakan jumlah setara dengan mata uang lokal (dalam hal ini Dolar AS) ke salah satu unit mata uang asing. Dua kolom kedua berisi kutipan tidak langsung (juga disebut sebagai “istilah Eropa”), yang merupakan jumlah mata uang asing yang dibutuhkan untuk satu unit mata uang lokal. Misalnya, dalam pameran 12.1 nilai tukar dolar AS dan lira Itallian adalah sebagai berikut:
$.0006474 Per lira (langsung) atau
ItL1544.55 per dolar AS (tidak langsung)
Diskusi kita sejauh ini telah terpusat pada nilai tukar antara dolar AS dan mata uang lainnya. Harga umumnya dikutip cara ini karena sebagian besar transaksi mata uang asing terjadi dalam dolar, bahkan ketika dua mata uang selain dolar secara langsung terlibat. Sebagai contoh, sebuah perusahaan Meksiko menjual barang ke perusahaan Swiss mungkin denominasi penjualan dalam dolar sehingga importir Swiss franc mengkonversi ke dalam dolar, dan Meksiko eksportir mengkonversi dolar ke peso. Nilai tukar antara peso dan Swiss franc disebut tingkat lintas, tingkat antara dua yang tidak dikutip (dalam hal ini dua nondollar) mata uang.
Tingkat Silang
Ketika membahas nilai tukar dari perspektif AS, tingkat silang hubungan antara dua mata uang nondollar. Misalnya, jumlah deutschemark per pound Inggris akan dianggap sebagai tingkat lintas. Salah satu cara untuk menentukan tingkat salib adalah untuk membagi kutipan deutschemark tidak langsung oleh pound Inggris kutipan tidak langsung dari tanda kutip kurs spot dalam pameran 12.1 (1.5230/6.450 = deutschemark 2.3612 per pound). Cara lain adalah dengan menggunakan tabel silang tingkat yang ditemukan di bagian bawah gambar 12.1. sel dimana baris Jerman memotong kolom pound adalah tingkat silang untuk menandai deutsche per pound. Tingkat silang sangat membantu bagi negara-negara yang perdagangan secara signifikan satu sama lain, seperti Jerman dan Inggris atau Perancis.
Pasar Derivatif
Derivatif adalah kontrak yang nilainya perubahan dalam konser dengan pergerakan harga di komoditas atau mendasarinya yang terkait atau instrumen keuangan, seperti saham (saham) atau mata uang asing. Bab ini lebih sempit berkaitan dengan derivatif mata uang asing. Sedangkan transaksi spot di pasar dalam transaksi valuta asing yang terjadi dalam dua hari kerja, mata uang asing pasar derivatif berurusan dengan transaksi mata uang asing yang akan berlangsung di masa depan, dan nilai dari derivatif didasarkan pada perdagangan spot. Pasar derivatif adalah bervariasi dan kompleks, namun dalam bab ini kita akan berurusan dengan ke depan, tukar-menukar, dan opsi. Derivatif berbeda dalam hal volume transaksi dan di mana mereka dapat dilaksanakan. Setiap derivatif akan dibahas dalam bagian terpisah.
Pasar Berjangka
Sebuah kontrak berjangka adalah kontrak antara pedagang mata uang asing dan klien untuk penjualan dimasa depan atau pembelian valuta asing. Kontrak berjangka merupakan turunan karena nilai masa depan didasarkan pada kurs spot saat ini. Selama periode stabilitas valuta asing, mungkin ada relatif sedikit perbedaan antara spot saat ini dan tingkat maju. Perbedaan antara kurs spot dan berjangka dikenal sebagai selisih.
Tukar- Menukar Mata Uang Asing
Salah satu turunan yang paling cepat berkembang dan paling populer adalah tukar-menukar mata uang asing. Sebuah besaran tempat tukar-menukar bersama dan transaksi berjangka. Sebagai contoh, asumsikan bahwa perusahaan AS baru saja menerima dividen dari anak perusahaan Perancis, tetapi ia tidak menggunakan untuk franc Perancis selama tiga puluh hari. Anak Perusahaan Perancis bisa mengambil franc Perancis dan deposito mereka di bank Perancis selama tiga puluh hari untuk memperoleh bunga, atau bisa masuk ke dalam transaksi tukar-menukar. Dalam tukar-menukar, perusahaan AS akan mengambil franc Perancis ke bank dan mengkonversikannya ke dolar AS untuk digunakan selama tiga puluh hari di Amerika Serikat. Pada saat yang sama, itu akan masuk ke dalam kontrak berjangka dengan bank untuk memberikan dolar dalam tiga puluh hari dalam pertukaran untuk franc Perancis di nilai tukar berjangka.
Pilihan
Derivatif yang lain adalah suatu pilihan, yang merupakan hak namun tidak berkewajiban untuk perdagangan mata uang asing dengan nilai tukar yang diberikan atau sebelum memberikan tanggal di masa depan. Sebuah opsi adalah turunan karena nilai masa depan didasarkan pada kurs spot saat ini. Opsi dapat diperdagangkan di bursa, seperti Philadelphia Stock Exchange, atau dengan perantara keuangan, seperti bankir investasi seperti Goldman Sachs.
Ada dua pihak untuk suatu pilihan, penulis opsi dan pemegang opsi. Penulis opsi menjual pilihan, dan pemegang opsi tersebut, juga dikenal sebagai pembeli, membeli opsi dari penulis. Pemegang memiliki kekuatan untuk menjalankan atau mengeksekusi opsi, yaitu memilih untuk membuat kurs yang dimungkinkan oleh pilihan. Seperti yang kita akan jelaskan di lebih rinci nanti, pemegang opsi harus membayar biaya di muka (premium) ke penulis opsi, tetapi pemegang, bukan penulis, yang menentukan apakah atau tidak pilihan akan dieksekusi.
Pilihan yang dapat berupa penawar opsi atau peminta opsi. Seorang penawar opsi memberikan pemegang hak untuk menjual mata uang asing ke penulis opsi, dan peminta opsi memberikan pemegang hak untuk membeli mata uang asing dari penulis opsi.
Tanggal berakhirnya opsi adalah hari terakhir yang opsi dapat dilaksanakan, dan ada dua klasifikasi sesuai dengan pilihan mana yang dapat dikonversikan: sebagai pilihan gaya Eropa atau pilihan gaya Amerika. Dalam kasus pilihan bergaya Eropa, opsi dapat dieksekusi hanya pada tanggal kedaluwarsa. Dalam hal opsi bergaya Amerika, opsi dapat dilaksanakan setiap saat sampai dengan tanggal kedaluwarsa. pilihan bergaya Eropa cenderung lebih murah daripada pilihan bergaya Amerika karena pelaksanaan tunggal.
Biaya opsi terdiri dari premi dan biaya broker. Premi yang harus dibayar oleh pemegang ke penulis opsi secepat pilihan yang dimasukkan ke dalam, dan tidak ada pengembalian premi yang diberikan kepada pemegang jika opsi tidak dilaksanakan. Premi seperti premi asuransi-Anda membayar apakah Anda mengumpulkan atau tidak. Jika opsi ini ditulis pada bursa seperti Bursa Efek Philadelphia, biaya harus dibayar kepada pialang saham pada saat opsi dimasukkan ke dalam dan juga harus dibayar jika opsi tersebut dilakukan.
Selain premi, ada juga biaya perantara untuk memasuki kontrak yang diperdagangkan di bursa. Jika pemegang opsi latihan, ada lagi biaya broker dibebankan pada tanggal pelaksanaan. Walaupun tidak ada biaya broker diset, kita bisa berasumsi bahwa untuk contoh kita bahwa biaya adalah ¥6,250,000 setiap (¥100 juta ÷ 6,250,000 = 16). dengan harga strike 93, kontrak masing-masing akan biaya.
6,250,000 ¥ × $ 0,000179
=
$1,118,75
Biaya Broker
=
25,00
Jumlah
=
$1,143.75
Untuk kontrak enam belas, total biaya adalah $ 1,143.75 untuk $ 18,300. ini berarti bahwa jika kita ingin mengadakan kontrak panggilan untuk menerima ¥ 100,000,000 pada harga strike 93, maka akan dikenakan biaya $ 930,000 ditambah biaya pilihan $ 18,300. jika kita memutuskan untuk memanfaatkan opsi tersebut, maka akan dikenakan biaya tambahan sebesar $ 400 (16 x $ 25). pada akhir September, apakah kita memerlukan keputuskan atau tidak melaksanakan opsinya. Jika kurs spot pada tanggal jatuh tempo sama dengan harga strike ($ 0.0093), pilihan dianggap jika nilai tukar spot pada tanggal jatuh tempo lebih besar dari $ 0.0093 “pada uang.”, Yang dolar akan melemah terhadap yen, dan itu akan mengambil lebih banyak dolar untuk mendapatkan yen daripada jika kita hak opsi tersebut. Oleh karena itu, pilihan dianggap “in-the-money” karena harga strike adalah menguntungkan dengan harga pasar, dan kami akan melaksanakan opsinya.
Sebagai contoh, jika nilai tukar spot pada akhir September berjumlah $ 0.0090, kita tidak akan memanfaatkan opsi tersebut, dan akan biaya berikut ini untuk mendapatkan yen:
100,000,000 ¥ × $ 0.0090
=
$ 900,000
Premi dan biaya broker
=
+18,300
Total biaya
=
$ 918,300
Kelemahan dari opsi ini adalah bahwa biaya premium dan broker harus dibayar, bahkan jika opsi tidak dilaksanakan.
Namun, pilihan menetapkan batas tentang apa yang dibayarkan untuk mendapatkan ¥ 100 juta. Jika dolar melemah, dan kurs spot pada akhir September adalah $ 0.0098, kami akan memanfaatkan opsi tersebut dan mengeluarkan biaya lain broker, dan akan biaya berikut ini untuk mendapatkan yen:
100,000,000 ¥ × $ 0.0093
=
$930,000
Premi dan biaya broker awal
=
18,300
Biaya broker untuk latihan
=
400
Total biaya
=
$948,700
Tanpa pilihan, itu akan menelan biaya $ 980,000. semakin lemah dollar menjadi terhadap yen, semakin baik pilihan terlihat. Dengan demikian, pilihan memastikan bahwa paling kita akan pernah harus membayar untuk yen adalah $ 948,700, nilai tukar efektif $ 0.009487 (¥ 105.4 per dolar).
Pasar Valuta Asing
Valuta asing diperdagangkan dua puluh empat jam per hari di seluruh dunia dengan berbagai lembaga. Devisa diperdagangkan di antara bank di pasar antar bank, melalui broker valuta asing, melalui pialang efek di bursa efek yang berbeda, dan di atas meja oleh lembaga keuangan bukan bank, seperti bank investasi. Pasar antar bank adalah pasar yang paling penting dalam perdagangan asing exchange.in April 1995, dua pertiga dari semua perdagangan mata uang asing adalah antara dealer bank. Dari kategori sisanya sepertiga dari perdagangan valuta asing, terbesar dari perdagangan yang terlibat lembaga keuangan bukan bank dengan 20 persen dari perdagangan.
Selain berhadapan langsung dengan satu sama lain, bank juga menangani langsung dengan satu sama lain melalui spesialis disebut pialang valuta asing. Misalnya, jika bank yang memegang poundsterling Inggris (“lama dalam pound”) dan mereka ingin menjual pound, mereka bisa menghubungi broker yang akan menemukan sebuah bank bersedia untuk membeli pound. Pedagang melaksanakan sekitar 40 sampai 50 persen dari perdagangan mereka dengan bank lain melalui komputer, 10 persen lainnya melalui telepon, dan 30 sampai 40 persen sisanya melalui broker. Perubahan yang paling signifikan dalam aktivitas trading adalah gerakan untuk perdagangan berbasis komputer lebih sebagai bank mulai untuk menghubungkan bersama untuk memfasilitasi perdagangan.
Di luar perdagangan bank, valuta asing juga diperdagangkan melalui pasar khusus seperti Pasar Moneter Internasional dari Chicago Mercantile Exchange, London International Financial Future Exchange, Bursa Efek Philadelphia, dan pasar over-the-counter. Pertukaran terdaftar cenderung berspesialisasi dalam derivatif seperti futures dan options, dan satu harus berurusan melalui perantara perdagangan efek untuk efek perdagangan. Broker membuat kesepakatan di lantai bursa daripada melalui telepon. Sebaliknya, pasar over-the-counter melibatkan bank-bank investasi seperti Goldman Sachs dan Bankers Trust dan merupakan sumber tumbuh pesat derivatif untuk nasabah perusahaan.
Mata uang paling banyak diperdagangkan di dunia adalah dolar AS, yang angka pada satu sisi dari 3 persen dari omset melaporkan bersih (masing-masing perdagangan mata uang melibatkan dua mata uang). Namun, dolar lebih penting dalam beberapa perdagangan mata uang (misalnya dolar Kanada, dolar Australia dan yen Jepang) daripada di tempat lain (seperti mata uang Eropa). Seperti kita catat sebelumnya setiap perdagangan mata uang adalah sepasang, yang melibatkan dua mata uang. Tujuh dari sepuluh pasangan mata uang terbesar melibatkan dolar AS. Kelima top dollar / tanda deutsche (25,4 persen dari total perdagangan), dolar / yen (20,2 persen), dolar / poundsterling Inggris (9,5 persen), dolar / Franc Swiss (6,1 persen ), dan dolar / dolar Kanada (3,2 persen). Salib-rate paling penting perdagangan adalah tanda deutsche / British pound (3,1 persen), menandai deutsche / yen (2,5 persen), dan menandai deutsche / Franc Swiss (1,7 persen). Dari angka-angka ini, jelas bahwa mata uang yang dominan di dunia adalah dolar AS, tandai deutsche, dan yen.
Seperti yang ditampilkan gambar 12.1 menunjukkan, negara yang paling penting di mana valuta asing diperdagangkan adalah Britania Raya, Amerika Serikat, dan Jepang. Namun, pasar penting lainnya adalah Singapura, Swiss, Hong Kong, dan Jerman. Sangat menarik untuk dicatat pentingnya London sebagai pusat perdagangan, meskipun British pound bukanlah perdagangan mata uang dominan seperti dolar, tanda deutsche, atau yen. Namun, dolar lebih dan tanda deutsche diperdagangkan di London daripada poundsterling Inggris, dan lebih dari mata uang yang diperdagangkan di London daripada di pasar rumah mereka.
                                                32%                                         Mata Uang Lainnya
                                                  9%                                         Franc Swiss
                                                14%                                         Pound Inggris
                                                23%                                         Yen Jepang
                                                40%                                         German Mark
                                                82%                                         Dollar Amerika
                                              200%                                         Total
Gambar 12.1 Perdagangan Valuta Asing Harian, 1992
AKUNTANSI UNTUK MATA UANG ASING DERIVATIF
Seperti kita catat sebelumnya, derivatif mata uang asing, instrumen keuangan yang mendasari nilai didasarkan pada kurs spot tukar. Derivatif yang paling umum mata uang asing berjangka, tukar-menukar, mendatang, dan opsi.
Masalah dengan akuntansi untuk derivatises mata uang asing adalah bahwa tidak ada standar tunggal yang berhubungan dengan semua jenis derivatif, dan standar yang tidak konsisten dalam perlakuan mereka terhadap derivatif. Akuntansi untuk instrumen derivatif tertentu tergantung pada sifat dari derivatif (berjangka, tukar-menukar, mendatang, opsi) dan apa yang sedang digunakan untuk (perdagangan, non perdagangan). Derivatif yang diperdagangkan atau tujuan spekulasi termasuk yang diadakan untuk menangani dan aktivitas perdagangan lainnya, dan mereka biasanya “ditandai-ke-pasar” Turunan dimiliki untuk nontrading tujuan biasanya digunakan untuk lindung nilai item yang mendasarinya,. Dan mereka dicatat foro berbeda maka adalah turunan dimiliki untuk aktivitas perdagangan.
Peringatan perlu dibuat, namun. FASB sedang mempertimbangkan sebuah standar baru pada derivatif yang signifikan mungkin akan mengubah cara kami menghitung derivatif. Dalam proposal semua turunan harus”ditandai-untuk”-pasar, bukan hanya yang dimiliki untuk diperdagangkan. Namun, keuntungan dan kerugian untuk tujuan diperdagangkan akan dibawa ke pendapatan, dan keuntungan dan kerugian untuk tujuan pengelolaan risiko (kegiatan nontrading seperti yang dijelaskan sebelumnya) akan dibawa ke ekuitas. Karena ini bukan standar pada titik ini, kita akan berurusan dengan derivatif seperti yang dipersyaratkan dalam U.S. GAAP.
Bagan 12.5 mengidentifikasi pernyataan utama oleh FASB dan Kemunculan Isu-Isu Permasalahan Kuat (EITF) dari FASB. Salah satu standar Pertama untuk menangani derivatif adalah Pernyataan 52, yang dikeluarkan pada bulan Desember 1981. Meskipun Pernyataan 52 khusus menangani kontrak berjangka, itu menyebutkan (paragraf 17) bahwa “perjanjian yang, pada dasarnya, pada dasarnya sama dengan kontrak berjangka, misalnya, tukar-menukar mata uang, harus dicatat dengan cara yang sama ke pembukuan untuk kontrak berjangka. “kontrak mendatang juga sama dengan kontrak berjangka dan akan tercakup dalam Pernyataan 52. Hal ini akan meliputi sel 1 sampai 12 di pameran 12.4.  Namun, Pernyataan 52 tidak meliputi pilihan. Ini merekomendasikan satu pendekatan untuk akuntansi untuk kontrak berjangka yang digunakan sebagai lindung nilai transaksi dan komitmen yang spesifik dan pendekatan lain untuk akuntansi untuk kontrak spekulatif, juga dikenal sebagai kontrak perdagangan.
Pada tahun 1984, FASB mengeluarkan Pernyataan 80, Akuntansi Kontrak Berjangka, yang menetapkan standar akuntansi keuangan dan pelaporan untuk kontrak berjangka,
Dokumen
Judul
Aplikasi
PSAK No 52
Mata Uang Asing
Transaksi Akuntansi lindung nilai sehubungan dengan transaksi mata uang asing, termasuk ke depan dan swap mata uang
PSAK No 80
Akuntansi Kontrak Berjangka
Estabilishes standar akuntansi dan pelaporan untuk kontrak berjangka
PSAK No 105
Pengungkapan informasi tentang Instrumen Keuangan dengan Off-Balance-Sheet Risiko dan Keuangan Instrumen dengan Konsentrasi Kredit Risiko
Seperti dijelaskan dalam judul
PSAK No 107
tentang Keterbukaan Nilai Wajar Instrumen Keuangan
Seperti dijelaskan dalam judul
PSAK No 119
Pengungkapan tentang Instrumen Keuangan Derivatif Nilai Wajar Instrumen Keuangan
Keterbukaan membedakan antara turunan yang diselenggarakan atau tujuan lain selain trading
EITF No 90-17
Lindung Nilai Valuta Asing Risiko dengan Opsi Dibeli
Seperti dijelaskan dalam judul
EITF No 90-1
Antar Lindung Nilai Valuta Asing Risiko
Seperti dijelaskan dalam judul
EITF No 90-4
Lindung Nilai Valuta Asing Risiko dengan Opsi Kompleks dan Transaksi serupa
Seperti dijelaskan dalam judul
(Kecuali untuk kontrak berjangka mata uang asing). Terlepas dari fakta bahwa 80 Pernyataan tidak berurusan dengan berjangka mata uang asing, mempersulit Pernyataan 52 dengan memungkinkan akuntansi lindung nilai untuk transaksi diantisipasi. Dengan demikian, kita memiliki dua standar berurusan dengan berjangka-satu untuk berjangka mata uang asing dan satu tidak-yang memungkinkan perlakuan akuntansi yang berbeda untuk transaksi diantisipasi. Meskipun Pernyataan 80 tidak setuju dengan pilihan, itu sangat berpengaruh dalam EITF Issue, No 90-17 yang memungkinkan akuntansi lindung nilai untuk membeli opsi mata uang asing yang digunakan untuk lindung nilai transaksi diantisipasi, asalkan kondisi dalam Pernyataan 80 terpenuhi.
Pada tahun 1986, FASB menambahkan proyek pada instrumen keuangan dan pendanaan off-balance-sheet untuk agenda teknis Its untuk mengembangkan standar luas berurusan dengan instrumen keuangan dan transaksi yang terkait. Karena kompleksitas isu, dewan telah mengeluarkan serangkaian standar mengenai pengungkapan informasi, terutama Pernyataan 105, 107, dan 119. Karena laporan berurusan terutama dengan isu-isu pengungkapan, kami akan menunda pembahasan mereka sampai bab 13.
Hedge Akuntansi
Seperti yang kita bahas accouting untuk derivatif, istilah akuntansi lindung nilai akan digunakan berkali-kali. Lindung nilai ini dirancang untuk melindungi account yang mendasari dari risiko nilai tukar. Sebagai contoh,. rekening mata uang dibayar dalam mata uang asing dikenakan rugi selisih kurs jika mata uang asing memperkuat. Dengan demikian, kontrak maju bisa masuk ke untuk menghilangkan resiko hutang. Konsep simetri dalam transaksi ini adalah untuk memungkinkan keuntungan atau kerugian atas kontrak forward untuk dipertanggungjawabkan pada saat yang sama dengan kerugian atau keuntungan atas transaksi yang mendasari (akun hutang dalam hal ini). Dengan demikian, akuntansi lindung nilai istilah ini merujuk kepada simetri pengakuan. Kebalikan dari akuntansi lindung nilai akan menjadi pengobatan derivatif sebagai spekulasi, yang kita bahas lebih rinci di bawah.
keuntungan akuntansi lindung nilai adalah bahwa keuntungan dan kehilangan pada derivatif mengimbangi kerugian dan keuntungan pada transaksi yang mendasarinya. Namun, kondisi khusus harus ada untuk akuntansi lindung nilai untuk berfungsi.             Kriteria dasar adalah sebagai berikut:
l  item yang akan lindung nilai mengekspos perusahaan (atau entitas yang terpisah untuk transaksi mata uang asing) terhadap harga, mata uang, atau risiko suku bunga (risiko mata uang adalah jenis risiko yang dibahas dalam bab ini).
l  Posisi lindung nilai mengurangi eksposur (misalnya, ada hubungan yang tinggi antara perubahan nilai pasar dari posisi lindung nilai dan perubahan invers nilai pasar yang dilindung nilai).
l  Posisi lindung nilai tersebut ditetapkan sebagai hedge.
Semua standar yang ada akan mengizinkan akuntansi lindung nilai yang akan digunakan untuk lindung nilai atas resiko transaksi yang mendasari. Namun, standar berbeda dalam perlakuan mereka terhadap transaksi komitmen dan diantisipasi. Statement 52 izin akuntansi lindung nilai untuk kontrak berjangka yang digunakan untuk lindung nilai komitmen yang kuat. Namun, dua kondisi yang harus ada untuk akuntansi lindung nilai yang akan digunakan:
l  transaksi mata uang asing harus ditetapkan sebagai, dan efektif sebagai, lindung nilai atas komitmen mata uang asing.
l  komitmen mata uang asing adalah perusahaan.
Namun, Pernyataan 80 (berjangka mata uang nonforeign) dan EITF Issue No 90-17 (membeli opsi mata uang asing) mengizinkan lindung nilai komitmen perusahaan serta transaksi diantisipasi bila karakteristik signifikan dan persyaratan yang diharapkan dari transaksi diantisipasi diidentifikasi dan besar kemungkinan bahwa transaksi yang diantisipasi akan terjadi. Perbedaan antara pernyataan hanya mengutip membuat sulit untuk menentukan apakah akuntansi lindung nilai harus diijinkan untuk transaksi tertentu. Diharapkan, standar akan diterbitkan dalam waktu dekat untuk membersihkan kebingungan.
Pendekatan kami di halaman berikut ini akan memberikan contoh akuntansi kontrak berjangka untuk lindung nilai komitmen dan transaksi dan akuntansi untuk opsi dan tukar menukar, dan untuk membahas pernyataan otoritatif dari Perusahaan non-U.S. standar pengaturan nasional dan internasional.
AKUNTANSI UNTUK KONTRAK BERJANGKA:
PENDAHULUAN
Biaya kontrak berjangka, tidak termasuk biaya transaksi bahwa pedagang valuta asing mungkin akan mengenakan biaya, memerlukan pengetahuan dari empat nilai tukar:
l  kurs spot pada tanggal kontrak tersebut masuk ke
l  tingkat kontrak berjangka
l  kurs spot diharapkan ketika kontrak harus diselesaikan, dan
l  kurs spot sebenarnya ketika kontrak selesai
Harga ini diperlukan ketika mencoba untuk menentukan apakah akan masuk ke dalam kontrak dan ketika mengevaluasi keputusan kontrak setelah selesai. Namun, harus ditekankan bahwa adalah mustahil untuk memprediksi apa yang akan kurs, sehingga spot rate yang diharapkan adalah sedikit lebih dari satu tebakan. Selain itu, evaluasi setelah fakta efektivitas dari suatu kontrak berjangka sebagai lindung nilai mudah untuk dilakukan, tetapi tidak relevan dari sudut pandang ketika keputusan harus dibuat. Kontrak berjangka yang masuk ke dalam untuk membawa kepastian ke arus kas, tidak perlu untuk membuat lebih banyak uang. Selain tarif, kurs spot yang berlaku pada setiap tanggal laporan keuangan digunakan untuk menentukan keuntungan atau kerugian kontrak.
Dalam mencoba memutuskan apakah akan masuk ke dalam kontrak, manajer keuangan dapat melihat dua biaya yang berbeda, premium atau diskonto dan biaya kesempatan. Premi atau diskonto hanya perbedaan antara tingkat maju dan tempat pada tanggal kontrak dimasukkan ke dalam.
Biaya kesempatan (ex ante) adalah perbedaan antara tingkat di depan dan kurs spot masa datang. Meskipun orang akan mengharapkan tingkat maju untuk sama atau mendekati spot rate yang diharapkan, hal ini tidak mungkin benar dalam beberapa situasi, sehingga mempengaruhi keputusan manajer keuangan untuk masuk ke dalam kontrak. Masalahnya adalah bahwa kurs spot masa datang yang jauh dari tertentu, dan seharusnya tidak menjadi alasan utama untuk keputusan manajer untuk masuk ke dalam kontrak.
            Tipe lain dari biaya peluang dapat digunakan untuk mengevaluasi kontrak setelah selesai. Ini biaya kesempatan (ex post) adalah perbedaan antara tingkat di depan dan kurs spot aktual yang berlaku saat kontrak selesai. Di sini manajer dapat mengevaluasi apa yang akan terjadi jika tidak ada kontrak telah dimasukkan ke dalam. Dua yang pertama biaya yang relevan untuk memutuskan apakah akan masuk ke dalam kontrak, dan biaya ketiga adalah untuk evaluasi setelah fakta. Seperti yang telah disebutkan, bagaimanapun, adalah jauh lebih mudah untuk menentukan setelah fakta apa yang harus dilakukan.
Sebelum masuk ke perlakuan akuntansi kontrak berjangka sebagai lindung nilai terhadap risiko kerugian selisih kurs, maka harus ditunjukkan bahwa suatu kontrak berjangka adalah kontrak pelaksana di mana kedua belah pihak sepakat untuk melakukan sesuatu di masa mendatang.
Komitmen Lindung Nilai Mata Uang Asing
Ketika perusahaan mengambil komitmen, ia akan masuk ke dalam kontrak untuk membeli atau menjual aset, dengan pengiriman yang akan dibuat beberapa waktu di masa depan. Pada saat itu, tidak ada transaksi dicatat pada buku-buku karena partai tidak telah memenuhi setiap bagian dari kontrak; pengiriman tidak mengambil piace, dan pembayaran belum dilakukan.
            Untuk kontrak berjangka yang lindung nilai atas komitmen, setiap keuntungan atau kerugian atas kontrak akan ditangguhkan sampai transaksi dicatat, dan mereka digunakan untuk menyesuaikan biaya pembelian atau pendapatan dari penjualan. Ini mengasumsikan bahwa kontrak atau transaksi mata uang asing lainnya yang ditunjuk dan efektif sebagai lindung nilai dari komitmen mata uang asing dan bahwa komitmen mata uang asing adalah perusahaan. penangguhan tersebut hanya berlaku untuk yang bagian dari kontrak atau transaksi yang mencakup komitmen atas dasar setelah pajak. Keuntungan atau kerugian atas dan di atas jumlah yang harus langsung dibawa ke penghasilan, seperti yang terjadi di lain transaksi mata uang asing.
            Premi atau diskon atas kontrak berjangka (perbedaan antara kurs spot dan berjangka kali jumlah kontrak) juga akan ditangguhkan dan diperlakukan dengan cara yang sama seperti keuntungan atau kerugian yang baru saja dijelaskan.
Pengobatan Alternatif
Sebuah alternatif lain rekaman kontrak berjangka adalah untuk memperlakukannya sebagai benar-benar dari neraca. Entri tersebut sebagai berikut:
Maret 1                Tidak ada Jurnal
31 Maret              Rugi                      30.000
                                    Kontrak piutang                           30.000
Untuk merekam perubahan dalam piutang kontrak berjangka karena perubahan nilai tukar antara tanggal 1 Maret dan 31 Maret
April 30              Kontrak piutang              10.000
                                   Keuntungan ditangguhkan                          10.000
                            Pembelian                  1.570.000
                            Kontrak piutang              20.000
                                   Rugi / laba                                                    20.000
                                   Kas                                                           1.570.000
Dalam beberapa hal, ini adalah cara yang lebih tepat untuk mencatat entri pada buku-buku, tetapi lebih sulit untuk memvisualisasikan arus kas dan untuk melihat bagaimana kontrak forward mempengaruhi nilai pembelian.
Lindung Nilai Transaksi Mata Uang Asing
Transaksi lindung nilai mata uang asing berbeda dari komitmen lindung nilai mata uang asing di tempat bahwa transaksi telah mengambil yang menimbulkan piutang mata uang asing atau hutang. Acara ini bisa menjadi penjualan atau pembelian barang atau jasa, pembayaran atau penerimaan dividen, atau pembayaran atau penerimaan pokok dan bunga atas kewajiban keuangan. Pernyataan 52 mensyaratkan bahwa piutang mata uang asing atau hutang menjadi trandated dengan nilai tukar saat ini pada setiap tanggal neraca, dengan keuntungan atau kerugian yang dilaporkan dalam operasi berjalan. Untuk kontrak berjangka dimasukkan sebagai lindung nilai untuk piutang mata uang asing atau hutang, Pernyataan 52 mensyaratkan bahwa premi atau diskonto yang harus diamortisasi selama masa kontrak dan keuntungan atau kerugian dari kontrak dibawa langsung ke pendapatan.
Lindung Nilai Investasi Bersih
Alasan ketiga untuk masuk ke dalam kontrak berjangka adalah untuk lindung nilai posisi neraca terkena cabang asing atau anak perusahaan. Walaupun diskusi tentang isu ini sekarang mungkin tampak agak dini pada bahwa kita belum didefinisikan secara tegas keseimbangan eksposur lembar, kita masih bisa berurusan dengan konsep lindung nilai. Sangat singkat, konsep eksposur berarti bahwa dolar setara saldo mata uang asing dalam perubahan account ketika perubahan nilai tukar tersebut.
Mari kita berasumsi bahwa sebuah perusahaan AS memiliki anak perusahaan di Inggris dengan posisi aktiva bersih terpapar (aset terpapar melebihi terkena kewajiban) sebesar £ 1 juta. Ini berarti bahwa dolar setara bahwa perubahan posisi ketika nilai tukar antara dolar dan perubahan pound. Jika pound itu melemah terhadap dolar, bahwa aset akan menghasilkan dolar lebih sedikit, mengakibatkan kerugian selisih kurs. Bagaimana perusahaan melindungi diri terhadap risiko ini? Ada beberapa cara yang berbeda untuk melindungi, salah satunya adalah untuk memasuki kontrak berjangka untuk menciptakan sebuah kewajiban dalam pound dengan menyetujui untuk memberikan pound kepada pedagang valuta asing dan menerima dolar kembali. Dengan cara itu kerugian pada posisi aktiva terpapar dalam mata uang melemah akan diimbangi oleh keuntungan pada posisi yang terkena kewajiban dalam mata uang yang sama. Pernyataan 52 memungkinkan laba atau rugi selisih kurs dan premium atau diskonto yang akan dibawa ke komponen terpisah dari ekuitas daripada pendapatan.
Forward Kontrak untuk Spekulasi
Penggunaan utama akhir untuk kontrak forward adalah untuk spekulasi dimana alasan utama perusahaan untuk masuk ke dalam kontrak ini adalah untuk membuat uang di kontrak (laba perdagangan) bukan melindungi komitmen bisnis, transaksi, atau terkena posisi neraca.
Sebuah kontrak berjangka dipertanggungjawabkan jauh berbeda untuk spekulasi daripada untuk tujuan lain. Prosedur dasar untuk akuntansi untuk kontrak spekulatif adalah sebagai berikut: (1) dalam kontrak rekaman, Anda mengabaikan premi atau diskonto, (2) pada setiap tanggal neraca, Anda menandai nilai kontrak untuk nilai pasar saat ini ( mark-to-pasar), dan (3) Anda mengakui keuntungan atau kerugian atas kontrak pada setiap tanggal neraca. Keuntungan atau kerugian yang timbul dari langkah 2 ditemukan dengan mengalikan jumlah kontrak dengan perbedaan antara tingkat maju yang tersedia untuk sisa kontrak dan tingkat kontrak berjangka atau nilai pada kontrak yang telah dicatat dalam sebelumnya keuangan negara.
            Hal yang menarik tentang perlakuan akuntansi kontrak berjangka pengobatannya bervariasi berdasarkan tujuan kontrak, walaupun kontrak itu sendiri adalah persis sama dalam setiap situasi.
Akuntansi Pilihan
Seperti kita catat sebelumnya, pedoman akuntansi opsi ditemukan di No Issue 90-17 EITF daripada Pernyataan 52, dan itu sangat dipengaruhi oleh Pernyataan 80 pada future non-asing-mata uang. Pilihan dapat digunakan untuk transaksi lindung nilai, komitmen, dan transaksi diantisipasi, asalkan kondisi berikut ditemukan dalam Pernyataan 80 terpenuhi:
  1. Karakteristik signifikan dan persyaratan yang diharapkan dari tindakan transaksi diantisipasi yang diidentifikasi.
  2. besar kemungkinan bahwa transaksi diantisipasi akan terjadi.
Hal ini dimungkinkan untuk membeli opsi dalam satu mata uang untuk melindungi transaksi diantisipasi di tempat lain, tetapi harus ada korelasi yang tinggi antara kedua mata uang. Selain itu, opsi tidak dapat digunakan untuk lindung nilai posisi strategis atau kompetitif tetapi hanya dapat digunakan untuk kondisi yang baru saja dijelaskan, serta untuk investasi bersih pada entitas asing.
            Ketika sebuah perusahaan melakukan kontrak pilihan yang diperdagangkan di bursa, ia harus membayar biaya premium dan broker ke penulis opsi. Premi dicatat sebagai aset sampai pilihan tersebut dilakukan atau sampai penyimpangan. Pilihan itu sendiri dicatat sebagai entri memorandum sebagai pos luar neraca. Keuntungan atau kerugian atas pilihan diperlakukan sebagai tujuan akuntansi lindung nilai sejauh dapat ditangguhkan sampai dengan tanggal transaksi atau digunakan untuk mengimbangi keuntungan dan kerugian atas transaksi yang mendasarinya, sedangkan keuntungan dan kerugian pilihan perdagangan harus dibawa ke laporan laba rugi.
Perbandingan Praktek Nasional
Sebagian besar negara-negara industri memiliki pendekatan yang serupa dengan akuntansi lindung nilai, tapi semua sedang mempelajari instrumen keuangan yang lebih erat, dan standar cenderung berubah dalam waktu dekat. Pendekatan Inggris dengan akuntansi derivatif adalah serupa dengan Amerika Serikat. Jika derivatif tersebut dilakukan untuk tujuan perdagangan, perlakuan normal untuk menandai ke pasar dan keuntungan dan kerugian segera diakui. Jika derivatif yang memenuhi persyaratan akuntansi lindung nilai, tujuannya adalah untuk mencapai simetri antara pengakuan laba dan bahwa dari obyek yang dilindungi nilainya. Kualifikasi untuk lindung nilai pada dasarnya sama dengan yang dijelaskan di atas dalam kasus Amerika Serikat, dan antisipasi peristiwa masa depan yang tersedia untuk akuntansi lindung nilai jika mereka relatif tertentu.
            Pendekatan Jepang ke akuntansi instrumen keuangan fot sangat tidak diatur dan lebih bergantung pada praktik industri dan hukum pajak dari pada standar akuntansi tertentu. Perdagangan derivatif-khususnya untuk bank-cenderung ditandai ke pasar, tapi yang tidak praktek bagi lembaga selain bank. Perusahaan-perusahaan cenderung menggunakan akuntansi lindung nilai sama dengan apa yang akan menemukan di Amerika Serikat. Dalam penambahan, tidak mungkin yang penuh mark-to-pasar akuntansi akan berlangsung selama beberapa waktu, meskipun itu sangat mungkin di Amerika Serikat dan IASC.
            Praktek Kanada sejajar bahwa dari IASC, karena IASC dan Dewan Standar Akuntansi Ikatan Akuntan Kanada Chartered mulai bekerja pada sebuah proyek bersama pada instrumen keuangan pada tahun 1988. Kedua diterbitkan draft pajanan pertama mereka pada bulan September 1991 dan terus mengembangkan standar mereka bersama-sama. Pembahasan dari IASC yang berikut adalah apa yang Anda akan menemukan dalam praktek di Kanada.
Standar Akuntansi Internasional
Akuntansi lindung nilai bukanlah isu utama dalam IAS 21, bahkan di komparatif / Proyek Perbaikan. Revisi IAS 21 menyatakan bahwa akuntansi lindung nilai akan dibahas dalam suatu standar akuntansi internasional pada laporan keuangan. Ini berbeda dari FASB, 52 Pernyataan yang berkaitan dengan masalah mata uang asing serta akuntansi lindung nilai. “E48, Instrumen Keuangan,” diterbitkan pada bulan Januari 1994. IASC dewan memutuskan untuk memecahkan proyek keuangan instrumen dalam dua bagian: pertama diterbitkan pada bulan Mei 1995 sebagai IAS 32, Instrumen Keuangan: Penyajian dan Pengungkapan, berkaitan dengan keterbukaan, dan yang kedua, yang diterbitkan pada tahun 1996, berkaitan dengan pengakuan dan pengukuran, terakhir merupakan pokok bab ini. Mirip dengan pemikiran di Amerika Serikat, dewan IASC menggambarkan instrumen keuangan individu sebagai saham untuk tujuan jangka panjang atau jatuh tempo sebagai lindung nilai atau untuk tujuan lain.
            Salah satu elemen kunci untuk akuntansi lindung nilai adalah untuk resiko untuk hadir. E48 memungkinkan risiko diidentifikasi pada perusahaan secara keseluruhan atau di unit usaha perorangan dalam perusahaan. Selain itu, izin akuntansi lindung nilai akan digunakan untuk transaksi mengantisipasi masa depan dengan syarat bahwa itu adalah sangat mungkin transaksi masa depan akan terwujud. Seperti dengan US GAAP, derivatif harus ditujukan sebagai lindung nilai untuk dapat menggunakan akuntansi lindung nilai.

Masalah utama yang dipertimbangkan dalam tahap kedua dari proyek instrumen keuangan adalah sama dengan yang sedang dipertimbangkan di Amerika Serikat: harus derivatif yang digunakan untuk perdagangan, lindung nilai, atau spekulasi menjadi “pasar ke pasar” atau dinyatakan sebesar harga perolehan? Tentu saja ada ada konsensus di seluruh dunia pada masalah itu.

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s